Contoh Script Film Pendek Bahasa Indonesia Karya Anak Desa

Diposting pada

Berikut adalah contoh script film pendek, naskah atau skenario dalam bahasa Indonesia yang diberi judul diatas ilmu ada apa? Apabila dibuat vidio kurang lebih memiliki durasi 18 menit, bisa dilihat dalam vidionya diakhir post.

Sebuah kisah film pendek bergenre cinematorgrafi, apabila ada kesamaan nama dan tempat pada script film ini hanyalah fiktip belaka sebagai motivasi hidup saja.

SCRIPT FILM PENDEK DI ATAS ILMU ADA APA?

Contoh Script Film Pendek

Reva berjalan

Pita cahaya lemah tampak di ufuk sebelum matahari terbit. Itulah busur fajar yg mencoba mengintip gerak-gerik langkahku.. Kau adalah sebuah puisi di setiap matahari terbit setiap Tetes hujan jiwamu bergaung di setiap pohon,bunga dan semua bintang.

Reva nyamperin dede di suatu tempat…

Dede: ada apa re?

Reva: aku mau ngomong sebetar sama kakak,

Dede: ayo…

Duduk disuatu tempat…

Reva: dulu kita memang susah masa lalu kita juga dulu cukup kelam. Sampai pada akhirnya kakak mampu menjadi orang terhormat di desa kita . Walaupun ibu tidak sempet menyaksikan dan merasakan keberhasilan kakak..

Dede: sudah lah. Itu kehendak allah, ibu sudah tenang di alam sana dia gak kesakitan lagi. Dan Kita sebagai anaknya harus mengikhlaskan nya. Itu merupan suratan takdir. Bukan kah setiap manusia juga akan mengalami hal sama..

Reva hanya diam…

Reva: kakak ini baru di lantik , kakak belum tau rintangan apa yg akan kakak hadapi di depan sana…

Dede: tenang lah itu semua sudah menjadi tugas buat kakak..

Reva: aku hanya khawatir, aku cuma punya kakak seorang di sini..

Dede: pro kontra itu akan selalu ada tapi in sha allah semuanya akan baik2 saja,

Reva: kakak adalah seorang kepala daerah, ingat Dahulukan kepentingan rakyat dari pada kepentingan pribadi.

Dede: iya…. ( tersenyum)

Reva: tetap rendah hati seperti yang ibu ajarkan pada kita…

Scan revi menemui dede ke rumah dede…

Revi: asalamualaikum

Reva membuka pintu..

Reva: waalaikumsalam…eh re tumben

Revi: kakak kamu ada re?

Reva: oh ada , urusan desa ya re

Revi: iya penting banget soalnya..

Reva: yauda sebentar aku panggilkan dulu, duduk dulu aja re

Revi duduk di kursi depan…

Reva memanggil dede..

Reva: kak ada revu tuh di depan mau ketemu penting katanya urusan desa

Dede: oh iya sebentar…

Dede menemui revi..

Dede: revi ada apa?

Revi: ada beberapa berkas yg harus di tanda tangani oleh bapak terkait anggaran tahunan desa dari kantor pusat..

Revi memberikan berkas dan menanda tanganinya…

Revi: bapak gak baca dulu?

Dede: gak perlu, ( tersenyum )

Revi: bapak gak khawatir ada kesalahan pada berkas itu?

Dede: saya sudah kasih kepecayaan penuh sama kamu d an perangkat yg lainnya juga. Agar mereka bekerja tanpa merasa terkekan.. dan harusnya kamu sudah telilti pada hal beginian..

Revi: terima kasih sebelumnya pak, tapi mohon maaf bukankah tidak semua orang respect dengan amanah yg bapak percayakan..

Dede: saya sudah siapkan untu k mengatasi masalah itu. ketika itu terjadi saya akan buat mereka untuk menyadari kesalahan nya tanpa melukainya…

Revi: kalau boleh tau punisment seperi apa itu pak?

Dede: nanti juga kamu tau sendiri,

Terdiam sebentar…

Revi: o iya balakangan ini kepercayaan masyarakat menurun terhadap perencanaan desa kita, saya gak tau apakah ada doktrin dari pihak lain atau tumbuh dengan sendirinya di masyarakat.

Dede: ( tersenyum) wajar kalau itu terjadi pada masyarakat, karna mereka taunya saya dulu adalah orang bodoh dan miskin. Mungkin ada ketakutan di antara mereka saya menjabat untuk memperkaya diri.

Revi: lantas apa yg harus kita lakukan pak?

Dede: kita harus transparant pada masyara kt di setiap anggaran yg masuk ke desa kita..

Revi: caranya?

Dede: saya aka n buat satu forum musyawarah yang di dalamnya adalah tokoh2 masyarat seperti guru,petani,kyai dan tokoh anak muda, kemudian saya akan kumpulkan setiap sebulan sekali untuk bermusyawarah dan sharing terkait berbagai hal sala satu nya problem desa, kita akan dengarkan setiap saran dan masukan dari masyarakat hingga akhirnya menemukan solusinya. Kita akan dengarkan apa yg mereka mau dan apa keluhan mereka..kita juga akan jelaskan sedetail2nya jumlah anggaran yg masuk ke desa dan kita akan apakan anggaran tersebut.

Revi: bapak yakin soal ini?

Dede: saya yakin, mungkin dengan begini, masyarakat akan merasa di libatkan , di hargai dan merasa memiliki ..
Revi: saya rasa itu patut kita coba..

Dede: segera bagikan undangan kepada tokoh2 masyarakat dan tokoh pemuda..

Revi: baik pak…kalau begitu saya permisi ya pak..

Dede: iya…

Scan di rumah dede reva mau jalan…

Reva: kak aku mau jalan dulu sama revi cari udara segar…

Dede: yaudah kakak juga sebentar lagi mau pergi ke kabup aten ada undangan..

Reva: nginep gak kak?

Dede: tergantung situa si nya aja, nanti kakak kabarin kamu.

Reva: oh yaudah aku duluan ya kak…

Dede: iya hati2…

Scan di tempat reva revi jalan bareng…

Reva: kamu betah kerja di desa…

Revi: alhamdulillah betah.. mema ngnya kenapa?

Reva : kakak aku gimana kalau di desa?

Revi: dia itu baik sama aku sama yg lain nya juga ( tersenyum)

Reva: kenapa senyum2..

Revi: gak papa, sirik aja.. .

Reva: jangan bilang kamu naksir sama kakak aku…

Revi: ih apaan sih…( senyum malu)

Reva: tuh kan senyum2… ( godain r evi)

Revi: dia itu ramah sama orang tapi jug a tegas dalam mengambil keputusan…

Reva: kami itu dulunya di pandang sebelah mata karna kami gak sekolah tinggi. Makanya dia paham bagaimana rasanya jadi orang kecil…

Revi: aku suka kagum dengan cara dia menyelsaikan masalah yg ada. Kebijakan2 yg dia ambil dapat menjadi penengah di antara konflik dan perseteruan.. aku rasa dia cocok jadi imam…

Reva: tuh kan…

Revi: imam mas jid maksud nya dan aku makmum nya ( tertawa kecil)

Reva: dia bisa seperti ini karna tekad dan niat nya…

Revi: maksud kamu?

Reva: kata dia, dulu ib u pernah ingin membuat surat keterangan tidak mampu untuk kakak ikut beasiswa namun ditolak sama orang desa karna hari itu hari minggu bukan jam kerjanya. Padahal surat itu urgent mau di bawa hari itu juga tapi desa tetep menolaknya..namun rejeki kadang datang dari arah tak terduga hingga akhirnya kakak dapet beasiswa dan lulus kuliah.

Revi: terus…

Reva: ibu juga pernah minta tolong sama orang desa untuk membuat kartu kesehatan, namun orang desa menolak karna ibu gak punya uang administrasi untuk pembuatannya. Hingga akhirnya ibu meninggal karna kami gak punya cukup biaya untuk pengobatan ibu..

Revi hanya diam

Revi: maaf ya udah buat kamu ingat alm.ibu kamu..

Reva: iya gak papa.. semenjak saat itu kakak bertekad ingin mengubah kebijakan yg gak masuk akal saat itu dengan ideologinya..baginya kesejahtraan masyarakat adalah segalanya buat dia dan semua warga desa adalah keluarganya…

Revi: kakak kamu bukan cuman pinter tapi bijaksana…

Reva: hidup ini kan untuk di jalani dan si syukuri bukan untuk balas dendam. Itu sala satu hakikat
hidup

Revi: tapi kenapa masih ada orang yg kontra dengan orang baik seperti dia?

Reva: hal itu akan selalu ada sampai hari kiamat tiba. Dunia ini kan harus seimbang ada siang ada malam, ada naik dan ada turun, ada kebaikan ada pula kejahatan. Hal itu tidak akan bisa di pisahkan mau di apain juga karna keseimbangan…

Revi: ada laki-laki dan ada perempuan oh my god aku suka dia evrybody…

Reva: revi…(teriak) ih bucin nih anak…

Revi: oh tuhan ku suka dia ku sayang d ia inginnkan dia…( sambil nyanyi)

Reva: dengerin dulu kamu belum tau jelek nya dia seperti apa?

Revi: emang nya ada? Cowok se cool dia ada kekurangan nya?

Reva: ada lah.. nih dengerin…dia itu tidur suka ngorok…kalau n gupil buang nya sembarangan terus
di jilat

Revi jijik….

Reva: kadang kalau naik motor suka lupa mana kiri mana kanan…

Revi: lha kok bisa..

Reva: bisa lah …terus kalo tidur suka ngigo jingkrak2 kaya orang gila tapi merem habis itu dia jatoh
dari tempat tidur..

Revi: kok gitu…

Reva: memang begitu. Kalau kata dia yang penting freestyle dulu bos…

Revi: freestyle ampe kejedot tuh pala…

Reva: iya..

Revi: gak p apa aku tetep suka kok.. ( cengar cengir)

Reva: yaudah nanti aku bilangin sama dia kamu suk a sama dia, terus aku tanya kakak mau apa enggak sama kamu.
Revi:( panik) jangan l ah..

Reva: ih kenapa bukan ny a lebih cepat lebih bagus…

Revi: aku kan malu ree…entar aja kalau udah saat ny a

Reva: ah kelamaan keburu di sikat orang..

Revi: siapa?

Reva: ada de hhh…

Terdiam sebentar

Revi: memangnya kamu setuju kalau kakak kamu sama aku?

Reva: enggak…

Revi: tuh kan jahat.

Reva: gak salah lagi maksud nya…

Tertawa bersama …

Reva: hayu ah pulang…

Revi: yuk…

Scan di jalan iwok bertemu reva…

Iwok: neng punten bapak mau tanya…

Revi: iya pak mau tanya apa?

Iwok: rumahnya jaenudin dim ana ya?

Revi: jaenudin… ( bingung) jaenudin y g mana pak? Jaenudin kepala desa?

Iwok: oh iya yg itu…

Revi: iya tau pak ayo pak saya anterin ke rumahnya..

Iwok: makasih neng.

Sambil jalan ngobrol.

Iwok: kamu baik sekali neng udah cantik ramah lagi. ..

Revi: sudah kewajiban semua orang untuk ramah kepa da orang yg lebih tua.

Iwok: udah pinter cerdas lagi. Apakah jaenudin udah punya istri?

Revi: belum pak…

Iwok: harusnya dia pantas mendapatkan istri seperti kamu…

Revi: ah bapak bisa aja…

Iwok: kalau di liat2 kamu suka ya sama jaenudin…

Revi: (hanya diam)

Iwok: hmmmz suda h lama saya ingin bertemu jaenudin..

Revi: maaf pak kalau boleh tau bapak ini siapa? Sepertiny a bapak deket banget sama pak jaenudin?

Iwok: nam a saya ali saya dari cirebon saya hanya temen nya dia waktu di pondok pesantren….

Revi: oh…

Mereka tiba di rumah jaenudin

Revi: bapak silahkan duduk pak

Kemudian salam..

Revi: asalamualakum

Iwok duduk di lantai

Revi: di atas aja pak duduknya jangan di lantai nanti kotor..

Iwok: gak papa di sini aja adem

Reva membuka pintu

Reva: waalaikumsalam, eh ree ada apa? Hmmmzzz

Revi: ih apaan sih…

Reva: terus ngapain ?

Revi: kakak kamu ada gak?

Reva: tuh kan…. ( menggod a)

Revi: ih bukan..nih ada orang m au ketemu sama kakak kamu namanya pak ali jauh2 dari ci rebon mau ketemu kakak kamu

Reva: mana ( sambil menengok bingung) kok duduk di bawah..

Revi: bapaknya gak mau duduk di kursi

Revi: buruan panggilin ah

Reva: ih sabar ke…

Revi: sebentar ya pak

Reva masuk ke dalam…

Reva: kak ada orang di luar nyariin kakak

Dede: iya kakak denger , revi kan?

Reva: iya revi tapi dia bawa bapa2 …

Dede: dia bawa bapaknya? Mau nga pain?

Reva: ih bukan bapaknya revi tapi bapak2. katanya sih pak ali dari ci rebon

Dede mikir sejenak sambil nginget2..

Dede: ali….

Kemdian dede inget lalu panik sambil keluar….

Dede: jangan2… (kemudian buru2 keluar)

Reva: kak kakak ada apaan sih…

Reva pun ikut keluar….

Ketika keluar dan ketemu dede langsung memeluk dan mencium tangan nya pak ali…

Pak ali sungkan mau mencium tangan dede namun dede gak mau…

Dede meminta pak ali untuk tidak duduk di bawah namun pak ali tete p ingin duduk di bawah…

Revi bengong dan terdiam…

Akhirnya iwok dan dede sama2 duduk di lantai….

Dede: masa allah pak kyai maafkan saya tadi tidak buru2 keluar…

Iwok: iya tidak apa2..

Reva keluar dan melihat nya bersama revi…

Mereka bingung melihat kejadian itu…

Iwok: ree tolong ambilkan minum ya..

Reva: oh iya kak

Revi: aku aja yg a mbil minum…

Reva: hih caper…yaudah sana

Revi hanya senyum lalu masuk…

Dede: re sini re…

Reva pun ikut duduk di lantai…

Dede: ini reva pak kyai ade saya yg pernah saya ceritakan itu..

Iwok: o iya saya baru inget kamu punya ade kan ya. ..

Kemudian revi datang membawa minum..

Dede: asal kalian tau beliau ini adalah guru saya waktu di cirebon…

Iwok: walah …sekarang gak usah panggil guru kamu kan sudah jad i orang penting di desa ini…

Reva: oh ini pak ali yg sering kakak ceritain itu ya kak..

Dede: benar beliau lah yg mengajarkan kakak tentang bagaimana menjadi orang yg di butuhkan

banyak orang. Beliau juga yg mendidik dan menanamkan ahlak yg baik di dalam diri saya….

Iwok: saya hanya mengajarkan apa yg saya bisa.. banyak orang setelah dia mendapat ilmu lalu

menjadi orang hebat namun dia masih merasa kurang. Itu karna dia tidak memiliki akhlak . Sehebat apa pun dia sepintar apa pun dia, dia tetep hina jika dia tidak memiliki akhlak yg baik..

Akhlak yg baik itu tidak susah kok, tinggal sapa semua orang dengan ramah, hargai pendapat yg lebih muda dari kita, kemudian hormat sama orang yg lebih tua…mau kamu seorang presiden pun jika dia pintar tapi tidak memiliki akhlak maka tunggu kehancuran nya…

Dede: mau saya seorang kepala desa atau dewan sekali pun, seorang murid tetap lah murid harus hormat kepada gurunya..

Iwok: jaenudin kamu sudah punya calon istri belum?

Dede: belum pak kyai..

Reva: sudah pak kyai..

Dede: ree apaan sih kamu..

Reva: ada kok, dia diem2 mengagumi kakak tau kak…

Dede: siapa?

Reva: nanti juga kakak sadar…

Dede: nih anak kalau ngomong suka bener..

Iwok: sudah-sudah…jaenudin jangan terlalu sibuk sama urusan dunia sampai kamu lupa kamu harus berkeluarga…

Dede: iya pak kyai , cuma untuk sekarang belum ada aja..

Reva: ada kok…

Dede tak sengaja melihat revi

Dede: revi kok muka kamu merah, kamu gak papa atau mau saya anter pulang?

Revi: gak usah pak gak usah. Saya gk papa kok…

Dede: terus kenapa dari tadi dieum aja?

Reva: ih kakak gak peka banget sih jadi orang ( sambil menuntun revi masuk ke rumah)

Dede : pada kenapa sih tuh anak

Dede: maafkan mereka pak kyai..

Iwok: iya iya gak papa… jaenudin apa kamu benar2 gak tau apa gak mau tau?

Dede: soal apa pak kyai?

Iwok: soal calon istri kamu…

Dede: waduh pak kyai kok jadi ikut2an..

Iwok: enggak… ini serius… mau saya kasih tau?

Dede: tentu pak kyai…

Iwok: itu tadi sekretaris desa mu?

Dede: oh revi maksud pak kyai? Iya memang nya kenapa?

Iwok: lho kok kenapa…

Dede: kok saya gak paham ya pak kyai

Iwok: kamu juga harus lebih peka, bukan cuma sama lingkungan saja tapi dengan perasaan orang..

Dede: maksud pak kyai?

Iwok: revi itu suka sama kamu…

Dede melamun dan menyadarinya…

Iwok: dari yg saya lihat dia itu cantik pinter juga punya akhlak yg baik . Sopan , ramah dan yg paling penting ade kamu juga udah akrab sama dia… kamu harus pertimbangin itu…

Dede: baik pak kyai…

Lihat hasil hasilnya dalam sebuah vidio yang sudah di upload di channel Bang Konow.

Silahkan tonton vidionya, bagi yang masih belajar mari sama-sama belajar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *